VIDEO MENARIK



ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA KEPADA SEMUA PENGUNJUNG SEKALIAN, PIHAK ADMIN SEDANG MENJALANKAN KERJA-KERJA MENGEMASKINI BLOG. HARAP MAAF ATAS SEBARANG KESULITAN. TERIMA KASIH.


ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA KEPADA SEMUA PENGUNJUNG SEKALIAN, PIHAK ADMIN SEDANG MENJALANKAN KERJA-KERJA MENGEMASKINI BLOG. HARAP MAAF ATAS SEBARANG KESULITAN. TERIMA KASIH.

Persona 4 - The Ultimate XD

“Jangan ingat gamer tak boleh berdakwah! (:P) 

Assalamuaikum sahabat~ 
Setelah lama belog QH ni tidak diupdate, akhirnya Rossiluna gagahkan juga pakcik otak untuk memerah idea yang memang sudah sedia tandus. Cik mata dua pasang ini sudah lama terglue pada skrin laptop, mulut ternganga, jari-jemari kaku, tidak tahu hendak menaip bondo. Muncul mentol menyala. Baiklah, Rossiluna nak taip artikel tentang..
Persona 4.

Rasanya ramai tak antara sahabat-sahabat Rossiluna yang pernah main@dengar pasal game ni?

Hah. Rossiluna tidak kira, tahu atau tidak,  Rossiluna tetap hendak cerita juga.

Baiklah~  Dalam game ini, ada satu sistem namanya Social Link.
Social Link ialah pergaulan protagonis dengan masyarakat sekeliling. Ada banyak rank dalam Social Link. Maksudnya, setiap kali jumpa dengan seorang makcik contohnya, kita perlulah membuat pilihan kata yang tepat untuk dicakapkan kepada makcik tersebut. Kalau kita cakap benda yang tidak menyenangkan hati, rank kita tidak akan naik. Hubungan setakat itu sahajalah. Dan Social Link mempunyai impak besar terhadap kemampuan kita ketika bertarung. Kalau kita buat tidak kisah sahaja terhadap Social Link, jangan haraplah hendak berjaya mengalahkan raksasa-raksasa dalam game.

Simple bukan?
Tetapi sedar tak, yang Social Link mengajar kita tentang sesuatu?

Tentang betapa pentingnya HABLUMINANNAS (menjaga hubungan dengan manusia)

Bukankah ALLAH pernah berfirman,

“Tidak beriman seseorang itu sehingga dia mencintai saudaranya seperti dia mencintai dirinya sendiri,”

Cuba kita muhasabah diri kita semula.

Adakah kita mencintai sahabat kita seperti itu? Mungkin, ramai yang akan menjawab ya.
Kalau begitu, apa buktinya?
Kalau cinta, kenapa dibiarkan sahabat bergelumang melakukan dosa?
Kalau sayang, kenapa dibiarkan sahabat terkontang-kanting mencari cahaya?
Kenapa?
Malah, ada yang berbangga bila dapat berkawan dengan kawan yang berani melanggar undang-undang. Tidak kiralah undang-undang dunia atau undang-undang ALLAH.

Adakah kita sudah dikira beriman dengan sikap sebegini rupa?
Alangkah indahnya jika ada sesuatu yang dapat menunjukkan kita apa yang salah dan apa yang betul.
Memang ada pun sebenarnya. Kerana itulah peranan iman yang sebetulnya.
Tapi untuk mencapai tahap iman sebegitu hebat, mampukah kita?
Dan di sinilah sahabat memainkan wataknya. Memberi peringatan kepada kita.
Benar, sukar mencari sahabat sebegini.
Tapi, tidak salah bukan, jika kita yang menjadi sahabat dambaan jiwa?
Jika kita yang menjadi sahabat dunia akhirat?

Persiapkanlah diri kita untuk menjadi sahabat yang betul-betul sahabat.
Kerana itulah tanda kita mencintai saudara kita.
Hatta jika dia dihumban ke neraka sekalipun, kita masih ada.
Kitalah yang akan menjadi penyelamatnya, menariknya keluar daripada habang maut neraka.
Memimpin tangannya meniti titian sirat.
Sentiasa bersama hingga ke syurga. :)

Reaksi: